Home » , » Perasaan yang terpendam

Perasaan yang terpendam

Postingan kali ini gue mau cerita pengalaman gue tentang seorang wanita yang gue suka tapi gue cuma bisa mendem, bukan gak berani ngomong. Tapi gue sadar, muka gue kek tatakan gelas warkop.

Oke kita mulai. Sebenernya ini udah lama, lama banget, lama lama lama lama banget, waktu gue masih duduk di bangku kelas 3 smp, tapi entah kenapa perasaan ini masih ada sampe sekarang.

Dulu waktu smp, gue pernah suka sama cewek yang namanya Asdfghjkl (nama disamarkan). Ada tiga hal yang membuat gue suka sama dia, pertama dia cewek, kedua dia bukan laki-laki, ketiga dia perempuan *Iyain aja*.

Kebetulan waktu itu kita satu kelas, setiap apa yang dia lakuin dikelas pasti gue perhatiin, dia lagi nulis gue perhatiin, dia lagi benerin rambut gue perhatiin, sampe dia lagi ngupil aja gue perhatiin sambil ngomong dalem hati "Yallah, ngupilnya aja cakep banget". Ya, walaupun tiap dia ngupil, upilnya selalu ditempelin ke tembok, entah dapet inspirasi darimana, gue juga gak tau, tapi yang pasti jangan bahas ini.

Sempet waktu itu gue lagi asik merhatiin dia, tiba2 dia merhatiin balik, seketika gue langsung respon pura2 jadi peci presiden.

Karena gue merasa gue kayaknya suka sama dia, gue mencoba memberanikan diri buat ngomong langsung ke dia, tapi setelah gue berada tepat di depan dia, gue malah a u a u gak jelas, keringet dingin, yang tadinya gue mau nyatain cinta malah nanyain rumahnya pak tarno yang saat itu menjabat sebagai penjaga kantin disana. Padahal rumah dia emang di situ.

*Singkat cerita*

Saat itu lagi istirahat dan dia lagi makan sendirian, gue mencoba memberanikan diri dan ngomong ke dia;

"emm eh  emm aku mau ngom.. ngomong ses.. ses..sesuatu bol bol..." (seketika pembicaraan gue di potong sama dia)
"Bol..bol.. bol apa? bolham?"
"aku mau ngomong sesuatu boleh?"
"ya ngomong aja"
"aku mau ngomong...teeeeeeeeeeeeeet (bel bunyi, tanda waktu istirahat abis)
"eh udah masuk, aku ke kelas dulu yaaa"

Sial! gue belom ngomong apa2 udah gagal, akhirnya gue masuk ke kelas juga. Dan setelah bel pulang sekolah gue langsung buru2 nyari dia. Gue cari kesana-kemari tapi gak ketemu2, sampe lari2 keliling lapangan 7 kali. Ternyata dia udah pulang sama temen2nya. Sial! gue gagal lagi.

Keesokan harinya gue kembali ke sekolah dan gue liat dia gak ada dikelas, gue tanya ke temen deketnya,

"Eh, Suartini, si Asdfghjkl kemana? kok gak masuk?"
"Dia ijin, komodo kesayangannya meninggal"

Seketika gue diem sambil mikir, "Ini cewek apa penjaga kebun binatang, serem amat piaraannya"
tapi gue gak mundur buat ngungkapin perasaan gue ke dia.
Besoknya dia masuk, dan ini kesempatan gue buat ngungkapin perasaan gue ke dia.

Tapi setelah gue siap mau ngungkapin perasan gue ke dia, seketika temen gue mukul dari belakang pake parabola sambil ngomong

"HAYOLOH, SUKA YA SAMA SI ASDFGHJKL?
"Sianjing ngagetin aja, kalo iya emang kenapa?"
"Yaelaah nyadar diri lu, mana mungkin dia mau sama Ayunan posyandu''

Seketika gue ngaca sambil mikir "iyayah, mana mungkin dia mau sama gue".
Akhirnya rencana buat ngungkapin perasaan gue ke dia gue batalin. Bukan karna omongan temen tadi, tapi karna ada yang bilang katanya dia udah punya pacar, sontak hati gue langsung remuk terpontang-panting kek gelas warkop yang gak sengaja gue pecahin waktu buka puasa diem2.

Gue pikir kalo gue ngungkapin perasaan gue ke dia sekarang pasti dia tolok kalo dia aja udah punya pacar.
tapi gue gak nyerah sampe disini, gue mau nunggu sampe dia putus sama pacarnya.

Berbulan2 gue nunggu sampe akhirnya waktu kelulusan pun tiba, dan gue masih nyimpen perasaan ini.
Tapi waktu itu gue gak sempet ngungkapin, jangankan ngungkapin, ketemu aja kaga. Ternyata waktu itu dia sibuk foto selfie sama temen2nya sambil bibirnya dimonyong2in.

*Singkat cerita*

Setelah kita lulus kita gak pernah ketemu lagi, dan gue gak tau dia kemana, karena waktu itu gue gak punya henpon, jadi gue gak tau keberadaan dia.

Bertahun2 gue nunggu kabar dia, gue nanya sama temen2nya tapi gak ada yang tau, gue nanya ke penjaga kantin juga gak tau.

Sampe akhirnya gue pikir perasaan gue ini gue simpen aja. Dan sampe sekarang setelah gue lulus dari SMA, gue masih menyimpan perasaan ini.

Entah sampe kapan gue harus berada dalam cinta khayalan ini.
Gue harap setelah lu baca ini, lu tau kalo gue masih menyimpan perasaan gue yang dari dulu sampe sekarang terpendam di hati gue.



Foto si Asdfghjkl (nama disamarkan)


1 komentar: